Buleleng

Gotong Royong Wajib Dikembangkan Saat Pandemi Covid-19

Buleleng (cybertokoh.com) –

Pandemi Covid-19 yang belum berakhir hingga saat ini, memerlukan kerja sama semua pihak. Kerja sama ini diantaranya menerapkan protokol kesehatan dan sejumlah imbauan guna menghindari paparan Covid-19.

Edukasi dan sosialisasi dalam menyadarkan masyarakat akan bahaya Covid-19 dan tata cara menghindari paparannya pun terus dilakukan TP PKK Provinsi Bali. Ketua TP PKK Provinsi Bali Ny. Putri Suastini Koster bersinergi dengan Ketua TP PKK Kabupaten se-Bali secara maraton melalui media elektronik, baik radio maupun televisi agar mudah dijangkau oleh masyarakat luas yang ada di Bali.

Edukasi dan sosialisasi penting dilakukan agar masyarakat paham akan bahaya tertularnya virus Corona yang belakangan membawa varian baru. Selain itu, dengan edukasi dan pemahaman tentang apa dan bagaimana itu virus menularnya, maka masyarakat dapat memilah berita dan informasi yang sehat dan juga hoax. Edukasi dalam keluarga dapat dilakukan oleh orangtua khususnya seorang ibu, yang juga duduk sebagai kader PKK.

Hal ini disampaikan Ny. Putri Suastini Koster selaku Ketua TP PKK Provinsi Bali berdampingan dengan Plt Ketua TP PKK Kabupaten Buleleng Ny. Wardhany Sutjidra saat mengisi dialog interaktif di Radio RRI Singaraja dan Radio Barong Singaraja, Kamis (26/8).

“Edukasi sangat penting untuk membangun pengetahuan terkait bahaya dan cara menghindari paparan virus yang sedang menyerang kesehatan. Seperti yang terjadi saat ini, sosialisasi dan edukasi tentang bahaya virus corona layaknya berantai dari satu orang ke orang lain yang ada di lingkungannya, sehingga informasi yang baik akan saling menularkan dengan tujuan mencapai pemahaman yang baik dan jauh dari kekeliruan, tidak mudah percaya dengan pemberitaan hoax,” ujar Ny. Putri Koster.

Selain itu, modal untuk menata kelola keuangan keluarga di tengah pandemi Covid-19 dapat dilakukan dengan bersama melakukan pengelolaan dan penataan halaman yang asri, teratur, indah dan nyaman (HATINYA) PKK yang terdiri dari sayur-mayur, bumbu dapur (bawang, cabai, jahe dan lain-lain) dan sebagian juga bisa ditanami bunga untuk keperluan upacara.

Peran TP PKK dalam memotivasi pertahanan perekonomian keluarga juga sinkron antara program PKK dengan pemerintah setempat. Karena paparan Covid-19 tidak hanya menyerang kesehatan fisik saja, namun juga secara tidak langsung menyerang kesehatan psikis.

Plt Ketua TP PKK Kabupaten Buleleng Ny. Wardhany Sutjidra menambahkan bahwa program yang dioptimalisasi untuk mengurangi paparan Covid-19 salah satunya dengan menumbuhkan rasa saling memiliki tanggung jawab bersama dan gotong royong antar satu dengan yang lain. Yaitu dengan mengajak kembali kepada kader TP PKK untuk membangkitkan perannya sebagai pelopor untuk memberdayakan masyarakat, yakni bagaimana melakukan gotong royong untuk diri sendiri, bergotong royong untuk menjaga keluarga, lingkungan dan menjaga Bali.

“Bersama kita bergotong royong menjaga lingkungan agar tetap bersih, karena Covid-19 takut dengan lingkungan yang bersih dan nyaman. Hal ini bisa kita tunjukkan dengan cara bagaimana kita menjaga barang-barang yang sering digunakan dan wajib untuk dibersihkan dengan hand sanitizer dan disinfektan. Selain itu pikiran juga harus bersih agar imun tetap tinggi, jangan sampai stress dan lakukan doa untuk mendekatkan diri dengan Tuhan, ditambah banyak orangtua yang terdampak akibat pandemi Covid-19 dimana seorang bapak (sebagai kepala rumah tangga) tidak kerja, sementara anak-anak harus tetap sekolah sehingga seorang ibu memiliki tantangan untuk tetap maju dan wajib mulai menguasai digitalisasi dan melek teknologi,” imbuh Ny. Wardhany Sutjidra.

Ditambahkannya, hendaknya jangan semua berpikir bahwa hidup ini susah, namun mari gunakan tangan untuk menghasilkan uang melalui media sosial. Sehingga mampu meningkatkan perekonomian rumah tangga dan perbanyaklah/sering melakukan pertemuan kecil dengan orang lain yang memiliki motivasi untuk maju.

Pada kesempatan ini, juga diingatkan bahwa vaksinasi bukanlah cara yang memberikan janji seseorang untuk tidak terjangkit Covid-19, namun dengan melakukan vaksinasi maka seseorang sudah memiliki imunitas yang lebih kuat daripada yang belum mendapatkan vaksin. Sehingga setiap orang tua harus mampu memberikan pemahaman kepada anggota keluarganya mengenai pentingnya dilakukan vaksinasi untuk kekebalan tubuh. Dengan begitu akan tumbuh herd immunity. (Ngurah Budi)

(Visited 1 times, 1 visits today)

Terkini

To Top