Kreasi

Mau Jadi Penulis Film, Ini Kuncinya

Jakarta (cybertokoh.com) –

Ditengah maraknya perkembangan perfilman dan banyaknya platform untuk menonton, para penulis cerita harus makin kreatif. Pengalaman empiris yang dipadukan dengan kemampuan teknis menjadi kunci untuk meraih kesuksesan.

Program Viu Pitching Forum kembali hadir memompakan energi segar bagi Industri kreatif Indonesia melalui kemunculan para talenta muda dari berbagai kota di Indonesia. Viu Pitching Forum adalah inisiatif pengembangan industri untuk mengangkat penulis muda dan memberi mereka kesempatan menerima bimbingan dari para pakar ternama.

Sahana Kamath, Head of Original Production, Indonesia & Malaysia, Viu memberi apresiasi luar biasa bagi para peserta yang ikut dalam program Viu Pitching Forum ini. “Selamat untuk finalis yang membuat juri kerja keras. Semua luar biasa. Keberanian para peserta patut diacungi jempol. Risetnya luar biasa dengan topik yang menarik,” ujarnya dalam jumpa pers virtual yang dipandu Arif Tirtosudiro, Kamis (22/7).

Ada 10 finalis yang telah diseleksi oleh dari ratusan konsep yang masuk. Mereka adalah
Gazwani Altrisa/Yogyakarta (Asking Alexandria), Asmi Nur Aisyah /Jawa Barat (The Sandwiches), I Dewa Kadek Surya Gemilang Shivling/Bali (A Childish Love Story), Lia Hadist/Kalimantan Timur (Birthday Wish), Futria/Jawa Barat (Seberkas Kisah Lalu), Muhammad Fiqih Sugesty/ Jawa Barat (Pencucian Jiwa), Saphira Sarah Dewi/Jawa Barat (Captured), Dana Wardhana /Banten (Cerita Tukang Parkir), Novi Assyadyah MC/Jawa Barat (The Secret of A Class), dan Jatmiko Wicaksono/Kalimantan Selatan (Cheating with Me).

Sepuluh finalis tersebut, telah berpartisipasi dalam Masterclass dari Viu Pitching Forum. Terpilih sebagai pemenang adalah Futria. Karyanya akan diproduksi menjadi Viu X PFN Original, hasil kolaborasi Viu dan Perum Produksi Film Negara (PFN).

“Program ini sangat menarik dan luar biasa. Kita bisa ukur kemampuan buat cerita. Viu sangat konsisten membuat konten original. Ini kesempatan menarik bagi saya. Pengalaman dari mentor sangat membantu. Kita harus terbuka terhadap berbagai pandangan,” ujar Futria. Ia juga memberi sedikit bocoran tentang naskah yang ditulisnya tentang perjuangan atlet meraih mimpi.

Angga Dwimas Sasongko, salah satu Mentor Viu Pitching Forum 2021 menambahkan kreativitas tidak seperti balap lari, nomor satu sampai finish jadi pemenang. Dalam kreativitas, peserta harus menunjukkan komitmen terhadap proses. “Mentor berkontribusi untuk memberikan pandangan atas materi yang di-pitch peserta. Mentor ndak berarti lebih kreatif, tapi lebih punya pengalaman dan metode. Tim Viu juga melihat mana cerita yang punya marketing power,” ungkapnya.

Ia juga mengatakan generasi konten kreator sekarang ini dibantu teknologi dan banyaknya platform. Ini harus disyukuri. Terkait Viu Pitching Forum ini, Angga mengingatkan komitmen finalis. Forum ini membuka peluang untuk scouting talent dan idea.

“Kita akan punya industri yang kuat ketika punya cukup talenta untuk bersaing. Hambatannya adalah akses. Karena itu, buatlah script yang menarik dari halaman pertama. Buat premis yang menarik. Mampu menulis sinopsis yang menarik. Kadang kita punya ide bagus tapi tidak cukup bagus untuk mempresentasikan. Bagi saya, 1 persen ide, 99 persen eksekusi,” ujar sutradara, penulis skenario, dan produser film ini.

Dari pengalaman pribadinya, komitmen dan determinasi merupakan hal penting. Ada yang bakat menulis tapi tidak mau menulis, ada yang mau menulis tapi kadang tidak mau riset. “Kuncinya harus punya keinginan untuk berkembang dan menggali diri. Satu lagi, harus cinta sama film,” tegas CEO Visinema ini.

Sementara itu Erwin Arnada, Vice President Production Perum PFN mengatakan program yang digagas Viu sangat ideal, ada kesempatan sinemaker berkarya. “Keterlibatan PFN sejalan dengan program ini, kami mulai melebarkan sayap dari produksi film ke pembiayaan film. Apresiasi luar biasa kepada para mentor yang ditengah kesibukan bisa memberi pandangan kreatif. Berkah buat peserta, sudah dapat resep. Selalu ada yang pertama buat semua orang. Beri kesemapatan orang untuk mengeksplorasi dan hasilkan karya terbaik,” ujar pria yang mengawali karier sebagi jurnalis ini.

Bagi Erwin, kemampuan menulis itu teknis, yang penting pengalaman empiris yang bisa dieksplor. PFN pun akan memberi kesempatan kepada sutradara, penulis untuk diberikan pelatihan dan kesempatan. Baginya, harus punya banyak saluran untuk menyalurkan kreativitas para pekerja film. (Ngurah Budi)

(Visited 1 times, 1 visits today)

Terkini

To Top