Indonesia

Prof Wiku: Pasien Covid Bergejala Berat dan Sedang agar Diprioritaskan Perawatan Rumah Sakit

Jakarta (cybertokoh.com) –

Masyarakat waspadalah! Penularan Covid-19 semakin merajalela. Data Satgas Penanganan Covid-19, pertambahan kasus Covid kemarin telah mencapai rekor tertinggi selama pandemi yakni 20.574 kasus baru. Bahkan Jakarta mencapai pertambahan kasus baru yang belum pernah terjadi sebelumnya yakni 7.505 kasus baru dalam 24 jam.

Kondisi mengerikan ini hendaknya menjadi kewaspadaan semua pihak. Pemerintah pusat, pemerintah daerah juga masyarakat, agar mengantisipasi jangan sampai kasus melonjak lebih tinggi lagi. Bagi masyarakat, diminta agar tetap berdisiplin menerapkan Protokol Kesehatan 5 M yakni; memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, membatasi mobilitas & interaksi.

Meningkatnya kasus Covid-19 berdampak pada keterisian tempat tidur rumah sakit di berbagai daerah. Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito mengungkapkan, perlunya manajemen yang baik terkait distribusi pasien Covid-19 yang tepat berdasarkan gejala sehingga keterisian tempat tidur di rumah sakit dapat terkendali.

“Tidak semua pasien Covid-19 harus ke rumah sakit untuk mendapat penanganan lanjut. Pasien dengan gejala berat dan sedang yang berhak didahulukan untuk mendapatkan penanganan, baik isolasi maupun perawatan intensif di rumah sakit,”ungkap Wiku.

Menurut data global dari WHO, mayoritas pasien Covid-19 di dunia bergejala ringan hingga sedang dengan persentase sama, masing-masing 40 persen. Karena itu, kesuksesan dalam manajemen pelayanan kesehatan yang baik ini bukan hanya terkait dengan masalah operasional rumah sakit. Namun juga terkait dengan peran besar masyarakat serta fasilitas kesehatan di tingkat komunitas.

Lebih lanjut, Satgas menjelaskan sebaiknya isolasi dilakukan terpusat di lokasi-lokasi yang layak agar pelaksanaannya terpantau dengan baik. Pemerintah daerah melalui dinas kesehatan setempat bertanggung jawab menyediakan fasilitas isolasi terpusat.
Fasilitas yang disediakan pun harus layak dan menarik minat masyarakat memanfaatkan fasilitas yang disediakan. Satgas memahami kemampuan setiap daerah yang berbeda. Karena itu, masyarakat yang masih kekurangan fasilitas isolasi terpusat dapat ikut serta membantu upaya pengendalian Covid-19 secara berjenjang dengan berinisiatif melakukan isolasi mandiri baik di rumah, tempat kos, hotel, atau apartemen.

“Pemerintah mendukung upaya ini dengan catatan masyarakat berkomitmen menjalankan prosedur isolasi mandiri dengan baik di bawah pengawasan puskesmas yang merupakan bagian dari posko,” ujar Wiku yang juga tengah menjalani isolasi mandiri akibat terpapar Covid-19. (Diana Runtu)

(Visited 1 times, 1 visits today)

Terkini

To Top