Indonesia

“Positivity Rate” Indonesia Capai Angka Terendah

Jakarta (cybertokoh.com) –

Tren angka “positivity rate” Indonesia per Mei 2021 saat ini mencapai angka terendah selama pandemi Covid-19. Pada bulan Mei ini, tercatat angka minimal sebesar 8,5% dan maksimal sebesar 13,6% dengan angka rata-rata sebesar 11,3%.

Sebelumnya pada Januari 2021, Indonesia mencapai angka tertinggi yakni 27,2%. Perkembangan baik ini harus dijaga bersama, bukan hanya pemerintah tapi juga masyarakat untuk tetap berdisiplin menjalankan Protokol Kesehatan dimana pun berada.

“Indonesia mencoba belajar dari kondisi Covid-19 pada tahun lalu yang berdampak hingga awal tahun ini,” ujar Jubir Satgas Penanganan Covid 19, Prof Wiku.
Melihat perbandingan data dengan India, positivity rate awalnya berkisar di angka 2 – 3% dan tertinggi mencapai 8% per September 2020.

Namun perubahan drastis terjadi sejak April 2021 yang angkanya mencapai 14%, dan Mei 21,7%. Peningkatan ini dampak dari lonjakan kasus akhir-akhir ini dengan penambahan kasus mencapai 400 ribu per hari.
Peningkatan yang terjadi di India disebabkan akibat kegiatan keagamaan dan kegiatan politik yang menimbulkan kerumunan massa. Dan dampaknya meningkatkan angka positivity rate.Dari yang semula di angka 3% menjadi 22% hanya dalam waktu kurang dari 2 bulan akibat abainya protokol kesehatan.

Kondisi terkini, rumah sakit-rumah sakit di India sudah tidak bisa lagi menampung pasien Covid-19 ataupun bukan. Bahkan juga tenaga kesehatan, obat-obatan sudah tidak mencukupi lagi.
“Secara umum, data perbandingan ini menunjukkan bahwa saat ini positivity rate India sedang meningkat tajam hingga ke titik tertinggi. Sedangkan di Indonesia sedang menurun cukup drastis hingga ke titik terendah,” tegas Wiku.

Hasil baik Indonesia ini, dapat dicapai dengan sejumlah upaya perbaikan. Seperti penghapusan cuti bersama pada momen libur panjang, intervensi melalui kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) kabupaten/kota dan PPKM Mikro dan pembentukan Pos Komando (Posko) di tingkat desa dan kelurahan.

“Dan saat ini upaya-upaya ini terbukti berpengaruh menurunkan penambahan kasus positif dan kasus aktif dari waktu ke waktu dan berdampak menurunnya angka positivity rate ,” tambah Wiku.

Untuk itu, sangat tidak diharapkan kondisi perkembangan pandemi yang menunjukkan perbaikan ini dapat kembali memburuk. Mengingat dalam waktu dekat umat muslim Indonesia akan meraih kemenangan setelah berpuasa 1 bulan penuh di bulan suci Ramadhan, dan merayakannya dengan tradisi mudik ke kampung halaman. Padahal, risiko penularan secara meluas dapat terjadi kepada keluarga di kampung halaman akibat kegiatan silaturahmi fisik.

“Saya mohon kepada masyarakat ada banyak cara melakukan silaturahmi hari raya, dengan silaturahmi virtual. Apabila tidak mudik, masyarakat turut berkontribusi menekan penularan dan meminimalkan kemungkinan orantua serta sanak saudara di kampung yang dicintai dapat tertular Covid-19,” pesan Wiku. (Diana Runtu)

To Top