Sudut Pandang

Antisipasi Korona, Hindari Keramaian

cybertokoh.com – Berbagai imbauan dikeluarkan pemerintah terkait pencegahan perkembangan dan penyebaran virus korona. Salah seorang warga Kota Denpasar, Anak Sagung Sagung Inten, yang lebih dikenal dengan nama Byang Mangku Hipno, mengatakan bahwa pemerintah telah melakukan segala upaya agar kita aman. Jadi  anjuran apapun itu sepanjang dapat menyelamatkan kita dari bahaya virus korona  patut ditanggapi dengan positif.

Dikatakannya kita sebagai warga , tak perlu panik apalagi menambah kisruh keadaan. “Yang terbaik adalah mentaati dan melakukan tindakan sesuai anjuran pemerintah seperti mencuci tangan yang bersih dan lebih intensif, menjaga pola makan atau pola hidup sehat. Begitu juga dengan kondisi tubuh harus dijaga tetap fit, agar segala penyakit tidak mudah menghampiri,” ujar pemilik Rumah Boneka di kawasan Jalan Kebo Iwa, Denpasar ini.

Mengenai langkah lainnya yakni, tidak melakukan jabat tangan saat bertemu seseorang untuk sementara waktu menurut Byang Mangku juga masuk akal. Nanti jika keadaan aman dan kita berada di lingkungan yang sehat, tradisi kita bersalaman bisa dilakukan lagi. Kami saat ini menyambut tamu cukup dengan  tersenyum dan hati yang gembira,” ungkapnya.

Sementara mengenai imbauan untuk selalu menjaga kesehatan, kebersihan , olah raga, menjaga pikiran untuk tidak stres, juga pola hidup sehat, sepatutnya memang sudah menjadi bagian dari keseharian kita, untuk tidak mudah terserang penyakit bukan hanya pada saat adanya virus corona. Hal ini dikatakan pula oleh Putu Rupani, S. E., seorang Konsultan Retail dan Kemasan Produk UMKM Bali, yang berkantor di Jalan Sari Gading Denpasar  dan Yanni Handayani, pemilik  Cosmic Reflexology di Jalan Pulau Tarakan, Denpasar.

Menurut Rupani, jika saat ini kita tidak lagi bersalaman dan cukup dengan mencakupkan tangan, tentu satu sama lain pada maklum. “Ketika kita merasa lebih sreg dan harus berjabat tangan, maka sebaiknya bekali diri  tisu basah, karena didalamnya mengandung sanitizer. Jadi sehabis bersalaman, usap tangan menggunakan tisu basah, setelah itu, untuk lebih yakin cuci tangan memakai sabun. “Namun. semua kembali kepada kita, asal kita tahu bagaimana mengantisipasi. Jangan sampai karena ketakutan dan kepanikan  kita tak bisa beraktivitas ujung-ujungnya kita yang rugi ,” tandas Rupani.

Untuk menjaga kesehatan, Yanni Handayani mengatakan selama ini dilakukan dengan mengonsumsi makan yang sehat dan rutin olahraga. “Selain itu saya juga tetap mengikuti perkembangan terkini mengenai virus korona ini dari sumber yang dapat dipercaya. Jangan sampai kita terpengaruh mitos yang tidak ilmiah dan tidak terbukti, termasuk tidak membeli suplemen sembarangan ” katanya.

Sedangkan tambahan imbauan untuk menghindari tempat keramaian serta menghindari untuk bepergian jauh juga ketiga ibu ini setuju. Dan bersama pula mereka mengajak kita semua berdoa agar kondisi ini segera berakhir, melihat dampak yang ditimbulkan sangat luas.

Jika dampak akibat adanya virus korona, juga diakui Byang Mangku berimbas  pada usahanya. Produk karya tangannya yang penjualan dilakukan di beberapa lokasi wisata omzetnya turun drastis.  Hanya untuk pembeli lokal hingga saat ini masih jalan meski ada penurunan dari biasanya. (Sri Ardhini)

To Top