Advertorial

Disperindag Kota Denpasar Tandatangani Kerjasama dengan BNI

 Pemerintah Kota Denpasar perannya sangat kuat terhadap keberlangsungan usaha mikro kecil dan industri kecil menengah pada era globalisasi ini, dengan program ‘Denpasar Smart City’. Pemerintah melalui Disperindag Kota Denpasar menggali berbagai potensi produk unggulan demi pertumbuhan ekonomi di bidang perdagangan dan investasi yaitu E- Commerce, trading marketing online.

 Selanjutnya, dalam rangka pengembangan E- Commerce Kota Denpasar ke arah yang lebih maju, kemudian juga meningkatkan akses pemasaran UMKM/IKM Kota Denpasar yang telah bergabung dalam E- Commerce Kota Denpasar, dilaksanakan “Penandatanganan Perjanjian Kerjasama rumahbelanjadenpasar” antara PT Bank Negara Indonesia Tbk. dengan Disperindag Kota  Denpasar, Senin (21/5) di Denpasar Design Centre, Jalan Melati No. 3 Denpasar.

Menurut Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Denpasar  Drs.  I Wayan Gatra, M.Si., E- Commerce Kota Denpasar telah berdiri sejak 2007. Itu adalah langkah yang dilakukan Pemerintah Kota Denpasar juga Dewan Kerajinan Daerah (Dekranasda) Denpasar, yang saat itu diketuai Ny. Selly D. Mantra dalam menjawab tantangan di era industri dan globalisasi. Jumlah anggotanya adalah 813 pengrajin. Melalui website www.balidenpasartrading.com   terus ditingkatkan dan dikembangkan dengan trading transaction rumahbelanjadenpasar.com yang didukung Bank BNI Cabang Renon, Denpasar.

Dikatakannya rumahbelanjadenpasar.com adalah gebrakan terbaru di era aplikasi digital melalui start up business yang didukung sepenuhnya oleh BNI  Cabang Renon Denpasar, melalui on line transaction. Di sini pihak BNI menyiapkan jaringan dan aplikasi untuk rumahbelanjadenpasar.com beserta pembinaan dan pendampingan kepada operator Disperindag Kota Denpasar .

Wayan Gatra mengatakan dengan terobosan ini, bukan hanya masyarakat lokal  yang berbelanja tapi juga tamu mancanegara. Mereka bisa berbelanja secara online maupun datang langsung atau berkunjung . Di samping itu, ia juga mengajak pengrajin agar terus bersemangat untuk memanfaatkan rumahbelanjadenpasar.com meski dalam berjualan ada pasang surutnya orang berbelanja.

Ia menyampaikan bahwa sejak di-launching setahun lalu oleh Wali Kota saat itu, yakni Rai B.Mantra rumahbelanjadenpasar  langsung berjalan hingga kini. Karenanya, ia berharap semua UMKM Kota Denpasar memanfaatkan kesempatan wahana tersebut dengan sebaik-baiknya dalam mempromosikan dan melakukan transaksi secara online untuk produk-produknya.

Sedangkan Pimpinan BNI Renon, Dwi Wahyudi mengatakan selain bentuk kerjasama tersebut dengan membantu dalam hal pemasaran juga urusan pembayarannya secara online, cara membayar non tunai dengan aplikasi yout all payment (YAP dari BNI) . Saat ini, lanjutnya rumahbelanjadenpasar.com juga sudah difasilitasi dengan ‘QR Code’.

Apalagi, dijelaskan juga baru BNI satu-satunya  bank yang mendapat izin dari Bank Indonesia (BI) untuk menggunakan fasilitas ‘QR Payment’.  Selain itu, katanya mereka juga siap memberikan bantuan pembiayaan, salah satunya melalui fasilitas KUR, demi pengembangan para pengrajin UMKM/IKM di Kota Denpasar.

 

Terus Kembangkan Potensi dan Inovasi

 Kabid Perdagangan Disperindag Kota Denpasar, IGA Laxmy Saraswaty, S.S,.M.Hum. mengatakan, bahwa seluruh operator yang bekerja untuk rumahbelanjadenpasar.com tersebut bernaung di bawah ‘Denpasar Home Made Creative’  milik Disperindag Kota Denpasar yang berlokasi di Denpasar Design Centre (DDC) , di Jalan Melati No. 31 Denpasar. Para operator E- Commerce memiliki kesempatan untuk berinovasi dalam menampilkan lay out produk IKM/UKM. Juga  ada peran Stikom Bali sebagai pendamping bagi Denpasar Handmade Creative.

Dalam Nota kesepakatan kerjasama antara BNI dengan Pemerintah Kota Denpasar,  lanjut Laxmy, juga mengatur tentang pemanfaatan fasilitas jasa dan layanan Perbankan yaitu : Fasilitas Pembiayaan (KUR)  untuk UMKM ; Fasilitas Transactional banking (cash management) dan Fasilitas Branchless banking (keagenan) dan pengelolaan aktivitas jasa dan keuangan lainnya.

Laxmy juga menyampaikan jika pengrajin yang telah siap dan bergabung dalam rumahbelanjadenpasar.com sebanyak 180 pengrajin anggota E- Commerce Kota  Denpasar. Sementara sejak di-launching  Rumah Belanja Denpasar pada 24 Februari 2017, selama kunjungan yang ada jumlah anggota saat  itu baru 50 sekarang sudah 180. Mereka adalah pengrajin yang langsung memproduksi sendiri produknya. Menurutnya masih banyak potensi yang bisa dikembangkan selain mereka yang sudah bergabung di rumahbelanjadenpasar.com.

Untuk omset yang tercapai selama periode Februari 2017 s/d Mei 2018  adalah senilai Rp14.415, 500. Untuk penjualan terbanyak diraih oleh Jegeg Tri Busana, karena banyak pilihan warna serta harganya yang terjangkau. Selanjutnya ada Taksu Desain, dengan model karyanya yang bagus serta banyak memperoleh respons positif dari pengunjung.  – ard

To Top