Kuliner

Nasi Gudeg: Kuliner Obat Rindu

Kalau di Solo ada nasi liwet sebagai kuliner khas, di Yogyakarta ada nasi gudeg. Warung nasi gudeg yang banyak dikunjungi pecinta kuliner adalah Gudeg Yu Djum.
Gudeg Yu Djum merupakan warung makan kuliner khas Jogja yang menyajikan makanan khas jogja yaitu gudeg. Gudeg Yu Djum berdiri sejak 1951. Awal mulanya hanya menjual gudeg di trotoar di jalan Wijilan (Timur alun-alun Utara Yogyakarta).
Karena kelezatan resep gudeg Yu Djum ini saat ini telah menjadi restoran besar dan memiliki banyak cabang di Kota Pelajar. Konsumen bahkan bisa melakukan delivery order ke rumah.
“Kami juga mengirimkan paket gudeg sebagai oleh-oleh ke Jakarta, Bandung, dan Malang. Pilihannya gudeg dalam kemasan kendil dan kemasan besek,” ujar seorang pelayan di Gudeg Yu Djum Wijilan 167.
Gudeg kendil menggunakan kemasan berupa tanah liat bakar yang telah dibuat seperti panci (kwali). Kemasan kendil ini bertujuan agar gudeg bisa tahan lama hingga 5 hari tanpa perlu dipanaskan.
Gudeg Yu Djum disajikan dengan krecek pedas, ayam dan telor bumbu gudeg, termasuk tahu dan tempe bacem. Ada pilihan lauk ayam saja atau telur saja. Harganya tentu berbeda.
“Gudeg dan Yogyakarta tak bisa dipisahkan. Menikmati kuliner nasi gudeg mengobati kerinduan terhadap kota kenangan,” ujar Wahyu yang mengajak istri dan anaknya menikmati kuliner berbahan dasar nangka (gori) ini. (Ngurah Budi)

To Top